Kamis, 14 Januari 2010

Faktor Resiko Yang Berkembang Selama Kehamilan

DEFINISI
Selama kehamilan, sebuah masalah bisa terjadi atau sebuah kondisi bisa terbentuk membuat kehamilan beresiko tinggi. Contohnya, wanita hamil bisa terkena sesuatu yang bisa menghasilkan kerusakan kelahiran (teratogens), seperti radiasi, kimia-kimia tertentu, obat-obatan, atau infeksi. Atau sebuah gangguan bisa terjadi. Beberapa gangguan berhubungan dengan (adalah komplikasi dari) kehamilan

Obat-obatan

Beberapa obat-obatan yang digunakan selama kehamilan menyebabkan kerusakan kelahiran. Misalnya alkohol, isotretinoin (digunakan untuk mengobati jerawat akut), beberapa antikonsulvan, litium, beberapa antibiotik (seperti streptomisin, kanamisin, dan tetrasiklin), thalidomide, warfarin, dan penghambat enzim angiotensin-converting (ACE) (digunakan selama akhir trismester kedua). Menggunakan obat-obatan yang menghambat kerja folic acid (seperti methotrexate immunosuppressant atau antibiotik trimethoprim) juga bisa menyebabkan cacat sejak lahir (kekurangan asam folat meningkatkan resiko memiliki bayi cacat sejak lahir). Menggunakan kokain bisa menyebabkan cacat sejak lahir, pelepasan plasenta yang prematur (placental abruption), dan kelahiran prematur. Merokok meningkatkan resiko memiliki seorang bayi dengan berat lahir rendah. Awal kehamilan, wanita ditanyakan apakah mereka menggunakan obat-obatan tersebut. Terutama sekali yang perlu diperhatikan adalah alkohol, kokain, dan merokok.

Gangguan Yang Terjadi Selama Kehamilan

Selama kehamilan, wanita bisa mengalami gangguan yang tidak berhubungan langsung dengan kehamilan. Beberapa gangguan meningkatkan masalah beresiko pada wanita hamil atau janin. Hal tersebut termasuk gangguan yang menyebabkan demam tinggi, infeksi, dan gangguan yang membutuhkan operasi perut. Gangguan-gangguan tertentu lebih mungkin terjadi selama kehamilan karena banyak perubahan kehamilan terjadi di dalam tubuh wanita. Misalnya penyakit thromboembolic, anemia, dan infeksi saluran kemih.

  1. Demam : sebuah gangguan yang menyebabkan suhu lebih besar dari 103º F (39.5ºC) selama trimester pertama meningkatkan resiko dari keguguran dan kerusakan otak atau spinal cord pada bayi. Demam pada akhir kehamilan meningkatkan resiko persalinan sebelum waktunya.

  2. Infeksi : beberap infeksi yang terjadi secara kebetulan selama kehamilan dapat menyebabkan cacat sejak lahir. Campak jerman (rubella) bisa menyebabkan cacat sejak lahir, terutama sekali pada jantung dan bagian dalam mata. Infeksi cytomegalovirus bisa melewati plasenta dan merusak hati dan otak janin. Infeksi virus lainnya yang bisa membahayakan janin atau menyebabkan kerusakan kelahiran termasuk herpes simplex, dan cacar air (varicella). Toksoplasma, infeksi protozoa, bisa menyebabkan keguguran, kematian janin, dan cacat sejak lahir serius. Listeriosis, infeksi bakteri, juga bisa membahayakan janin. Infeksi bakteri pada vagina (seperti bakteri vaginosis) selama kehamilan bisa menyebabkan persalinan sebelum waktunya atau membran yang berisi janin gugur sebelum waktunya. Pengobatan pada infeksi dengan antibiotik bisa mengurangi kemungkinan masalah-masalah ini.

  3. Gangguan yang membutuhkan operasi : selama kehamilan, gangguan yang membutuhkan operasi emergensi meliputi perut mungkin dijalankan. Jenis operasi ini meningkatkan resiko persalinan sebelum waktunya dan menyebabkan keguguran, khususnya pada awal kehamilan. Juga, operasi biasanya ditunda selama mungkin kecuali jika kesehatan jangka panjang si wanita kemungkinan terpengaruhi.

    Jika radang usus buntu terjadi selama kehamilan, operasi untuk mengangkat usus buntu (appendectomy) dilakukan dengan segera karena pecahnya usus buntu bisa menjadi fatal. Appendectomy tidak mungkin membahayakan janin atau menyebabkan keguguran. Meskipun begitu, radang usus buntu kemungkinan sulit untuk dikenali selama kehamilan. Rasa kram menyakitkan pada radang usus buntu menyerupai kontraksi rahim, yang mana biasa selama kehamilan. Usus buntu ditekan ke bagian atas perut sebagai proses kehamilan, sehingga letak rasa sakit pada radang usus buntu kemungkinan tidak seperti yang diharapkan.

    Jika kista ovarium terjadi selama kehamilan, operasi biasanya ditunda hingga 12 minggu kehamilan. Kista kemungkinan menghasilkan hormon yang membantu kehamilan dan seringkali hilang tanpa pengobatan. Meskipun begitu, jika kista atau massa lain membesar, operasi kemungkinan diperlukan sebelum 12 minggu. Beberapa massa kemungkinan bersifat kanker.

    Kerusakan pada usus selama kehamilan bisa jadi sangat serius. Jika kerusakan mengarah ke ganggren usus dan radang selaput perut (peradangan pada membran yang melintasi rongga perut), seorang wanita bisa keguguran dan nyawanya dalam bahaya. Operasi exploratory biasanya dilakukan dengan segera ketika wanita hamil mengalami gejala-gejala kerusakan usus, terutama jika mereka pernah menjalani operasi perut atau infeksi perut.

  4. Penyakit thromboembolic : di Amerika Serikat, penyakit thromboembolic merupakan penyebab utama kematian pada wanita hamil. Pada penyakit thromboembolic, gumpalan darah terbentuk di dalam pembuluh darah. Mengalir melalui aliran darah dan menghalangi arteri. Resiko pada pembentukan penyakit thromboembolic meningkat sekitar 6 sampai 8 minggu setelah melahirkan. Kebanyakan komplikasi menyebabkan penggumpalam darah akibat dari penyakit yang terjadi selama melahirkan. Resiko bertambah banyak setelah operasi sessar dibandingkan setelah melahirkan normal.

    Penggumpalan darah biasanya terbentuk di pembuluh luar pada kaki seperti thrombophlebitis atau di dalam darah seperti pembuluh dalam thrombosis. Gejala-gejala termasuk pembengkakan, rasa sakit di betis, dan urat. Akutnya gejala tersebut tidak ada hubungannya dengan penyakit parah. Gumpalan bisa pindah dari kaki menuju paru-paru, dimana bisa menghalangi satu atau lebih arteri pada paru-paru. Penyumbatan ini, disebut emboli paru-paru, bisa mengancam nyawa, jika gumpalan menghambat arteri yang mensuplai otak, menghasilkan stroke. Penggumpalan darah bisa juga terjadi pada pelvis.

    Wanita yang mengalami pembekuan darah pada kehamilan sebelumnya bisa diberikan heparin (sebuah antikoagulan) selama kehamilan berikutnya untuk mencegah pembentukan gumpalan darah. Jika wanita memiliki gejala yang diduga pembekuan darah, ultrasonografi Doppler kemungkinan dilakukan untuk memeriksa pembekuan. Jika pembekuan darah diketahui, heparin mulai diberikan tanpa menunda. Heparin kemungkinan disuntikkan ke dalam pembuluh (secara infus) atau di bawah kulit (subkutan). Heparin tidak melalui plasenta dan tidak membahayakan janin. Pengobatan dilanjutkan untuk 6 sampai 8 minggu setelah melahirkan, ketika resiko pembekuan darah tinggi. Setelah melahirkan, warfarin kemungkinan digunakan sebagai pengganti heparin. Warfarin bisa digunakan dengan mulut, memiliki resiko komplikasi rendah dibandingkan heparin., dan bisa digunakan oleh wanita yang menyusui.

    Jika emboli paru-paru diduga, ventilasi paru-paru dan perfusion scan kemungkinan dilakukan untuk memastikan diagnosa. Prosedur ini meliputi menyuntikkan bahan radio aktif dalam jumlah sedikit ke dalam pembuluh. Prosedur ini aman selama kehamilan karena dosis bahan radio aktif kecil. Jika diagnosa pada emboli paru-paru tetap tidak pasti, angiography paru-paru dibutuhkan.

  5. Anemia : kebanyakan wanita hamil mengalami beberapa tingkat anemia karena zat besi dibutuhkan untuk menghasilkan sel darah merah pada janin. Anemia bisa muncul selama kehamilan karena kekurangan asam folat. Anemia biasanya dapat dicegah atau diobati dengan menggunakan zat besi dan suplemen asam folat selama kehamilan. Meskipun begitu, jika anemia menjadi parah dan berlangsung lama, kapasitas darah untuk membawa oksigen menurun. Akibatnya, janin tidak bisa mendapatkan cukup oksigen, yang dibutuhkan untuk pertumbuhan normal, khususnya pada otak. Wanita hamil yang mengalami anemia berat bisa menjadi lelah berlebihan, nafas tersengal-sengal, sakit kepala berkunang-kunang. Resiko persalinan preterm meningkat. Jumlah pendarahan normal selama persalinan dan melahirkan bisa menyebabkan anemia yang sangat membahayakan pada wanita ini. Wanita dengan anemia lebih mungkin mengalami infeksi setelah melahirkan. Juga, jika asam folat berkurang, resiko memiliki bayi dengan cacat lahir pada otak dan tulang belakang, seperti spina bifida, meningkat.

  6. Infeksi saluran kemih : infeksi saluran kemih biasa selama kehamilan, kemungkinan disebabkan melebarnya rahim memperlambat aliran air seni dengan menekan pipa yang menghubungkan ginjal dengan kantung kemih (ureters). Ketika air seni mengalir lambat, bakteri tidak bisa membilas pada saluran air seni. meningkatkan resiko sebuah infeksi. Infeksi ini meningkatkan resiko persalinan preterm dan cepat luruh pada selaput yang mengandung janin. Kadangkala infeksi pada kantung kemih atau ureter menyebar ke saluran air seni dan menuju ginjal, menyebabkan. Pengobatan terdiri dari terapi antibiotik.

Komplikasi Kehamilan

Komplikasi kehamilan adalah masalah yang terjadi hanya selama kehamilan. Hal itu bisa mempengaruhi wanita tersebut, janin, atau keduanya dan bisa terjadi pada waktu berlainan selama kehamilan. Misalnya, komplikasi seperti plasenta salah tempat (plasenta previa) atau pelepasan prematur pada plasenta dari uterus (placental abruption) bisa menyebabkan pendarahan dari vagina selama 3 bulan terakhir pada kehamilan. Wanita yang berdarah pada waktunya berisiko kehilangan bayi atau pendarahan berlebihan (hemorrhaging) atau sekarat selama persalinan dan melahirkan. Meskipun begitu, kebanyakan komplikasi kehamilan bisa di obati secara efektif.


Kehamilan ectopic : kehamilan salah tempat

Secara normal, sel telur dibuahi di tuba falopi dan tertanam di rahim. Meskipun begitu, jika pipa menyempit atau tersumbat, sel telur bisa bergerak lambat atau tersangkut. Sel telur yang dibuahi bisa tidak pernah sampai ke rahim, mengakibatkan kehamilan ectopic. Kehamilan ectopic biasanya terjadi di salah satu tuba falopi (sebagai kehamilan tubal) tetapi bisa terjadi di tempat lain. Janin dalam kehamilan ectopic tidak bisa bertahan hidup.

Satu dari 100 sampai 200 kehamilan adalah kehamilan ectopic. Faktor resiko untuk kehamilan ectopic termasuk mengalami gangguan pada tuba falopi, penyakit pelvic imflammatory, kehamilan ectopic sebelumnya, janin terpapar diethylstilbestrol, atau tubal ligation (prosedur pembuahan) yang tidak berhasil atau telah dioperasi secara terbalik.

Gejala-gejalanya termasuk pendarahan vagina yang tidak diharapkan dan kejang. Janin bisa cukup bertumbuh untuk meruntuhkan struktur yang mengandung hal itu/ jika tuba falopi runtuh (biasanya setelah sekitar 6 sampai 8 minggu), seorang wanita biasanya merasakan rasa sakit hebat di bagian bawah perut dan bisa pingsan. Jika tuba kemudian runtuh (setelah sekitar 12 sampai 16 minggu), resiko kematian pada wanita meningkat, karena janin dan plasenta membesar dan kehilangan lebih banyak darah.

Jika seorang wanita tidak yakin bahwa dia hamil, tes kehamilan dilakukan. Jika dia hamil, ultrasonografi dilakukan untuk memastikan letak janin. Jika rahim kosong, dokter bisa menduga kehamilan ectopic. Jika ultrasonografi menunjukkan janin terletak di luar rahim, diagnosa dipastikan. Dokter bisa menggunakan pembuluh elastis yang disebut laparoscope, dimasukkan melalui sayatan kecil persis di bawah pusar, untuk melihat kehamilan ectopic secara langsung.

Kehamilan ectopic harus diselesaikan secepat mungkin untuk menyelamatkan nyawa si wanita. Pada kebanyakan wanita, janin dan plasenta pada kehamilan ectopic harus diangkat dengan operasi, biasanya dengan laparoscope tetapi kadangkala melalui operasi di perut (prosedur yang disebut laparotomy). Jarang, rahim rusak yang membutuhkan hysterectomy Kadangkala, obat methotrexate biasanya diberikan dalam satu kali suntikan, bisa digunakan sebagai pengganti operasi. Obat tersebut menyebabkan kehamilan ectopic menyusut dan hilang. Kadangkala, operasi dibutuhkan sebagai tambahan methotrexate.


Beberapa masalah yang terjadi dari kelainan hormon selama kehamilan hanya kejadian minor, gejala sementara pada wanita hamil. Misalnya, pengaruh hormon normal pada kehamilan bisa memperlambat pergerakan pada empedu melalui pembuluh empedu, cholestasis pada kehamilan bisa terjadi. Gejala paling jelas adalah rasa gatal di seluruh tubuh (biasanya pada beberapa bulan terakhir kehamilan). Tidak terdapat ruam. Jika rasa gatal hebat, cholestyramine bisa diberikan. Gangguan ini biasanya dipecahkan setelah melahirkan tetapi cenderung sembuh pada kehamilan berikutnya.

  1. Hyperemesis gravidarum : hyperemesis gravidarum adalah rasa mual yang luar biasa keras dan muntah berlebihan selama kehamilan. Hyperemesis gravidarum berbeda dari morning sickness biasa. Jika wanita seringkali muntah dan menderita mual berkelanjutan mereka kehilangan berat badan dan menjadi dehidrasi, mereka menderita hyperemesis gravidarum. Jika wanita kadangkala muntah tetapi bertambah berat badan dan tidak dehidrasi, mereka tidak mengalami hyperemesis gravidarum. Penyebab hyperemesis gravidarum tidak diketahui.

    Karena hyperemesis gravidarum bisa mengancam nyawa wanita hamil dan janin, wanita yang menderita harus dirawat di rumah sakit. Cairan infus dimasukkan ke dalam pembuluh untuk memberikan cairan, gula (glukosa), elektrolit, dan kadangkala vitamin. Wanita yang mengalami komplikasi tidak diijinkan untuk makan atau minum apapun untuk paling tidak 24 jam. Obat penenang, antiemetik, dan obat-obatan lain diberikan sesuai kebutuhan. Setelah wanita rehidrasi dan muntahnya reda, mereka bisa mulai makan yang sering, makanan yang dihaluskan dengan porsi sedikit. Ukuran porsi tersebut meningkat jika mereka bisa menerima banyak makanan. Biasanya, muntah berhenti dalam beberapa hari. Jika gejala kambuh, pengobatan diulangi. Jarang, jika terus kehilangan berat badan dan gejala berlangsung lama meskipun diobati, wanita diberikan makan melalui pipa lurus melalui hidung dan turun ke kerongkongan menuju usus kecil selama diperlukan.

  2. Preeclampsia : sekitar 5 % wanita hamil mengalami preeclampsia (toxemia pada kehamilan). Pada komplikasi ini, peningkatan pada tekanan darah disertai dengan protein pada air kencing (proteinuria). Preeclampsia biasanya terjadi antara minggu ke 20 pada kehamilan dan akhir minggu pertama setelah melahirkan. Penyebab preeclampsia tidak diketahui. namun lebih sering pada wanita yang hamil untuk pertama kali, yang membawa dua atau lebih janin, yang memiliki preeclampsia pada kehamilan berikutnya, yang telah memiliki tekanan darah tinggi atau gangguan pembuluh darah, atau yang menderita penyakit sel sickle. Hal ini juga lebih sering terjadi pada anak gadis berusia 15 tahun atau lebih muda dan wanita berumur 35 tahun atau lebih tua.

    Berbagai macam preeclampsia akut, disebut sindrom HELLP, terjadi pada beberapa wanita. Terdiri dari hal-hal berikut di bawah ini :


    • Hemolysis (kerusakan sel darah merah)
    • Kenaikkan kadar enzim hati, mengindikasikan kerusakan hati
    • Jumlah platelet rendah, membuat darah tidak bisa menggumpal dan meningkatkan resiko pendarahan selama dan sesudah persalinan.

    1 dari 200 wanita yang menderita preeclampsia, tekanan darah menjadi cukup tinggi untuk menyebabkan kejang; kondisi ini disebut eclampsia. Seperempat kasus pada preeclampsia terjadi setelah melahirkan, biasanya pada 2 sampai 4 hari pertama. Jika tidak diobati segera, eclampsia kemungkinan fatal.

    Preeclampsia bisa menyebabkan pelepasan prematur pada plasenta dari rahim (placental abruption). Bayi pada wanita yang menderita preeclampsia 4 atau 5 kali lebih mungkin cepat mengalami masalah setelah melahirkan dibandingkan dengan bayi pada wanita yang tidak mengalami komplikasi. Bayi kemungkinan kecil disebabkan kerusakan plasenta atau disebabkan lahir secara prematur.

    Jika preeclampsia ringan terjadi pada kehamilan dini, istirahat di rumah kemungkinan tercukupi, tetapi beberapa wanita harus menemui dokter sesering mungkin. Jika preeclampsia bertambah parah, wanita biasanya dirawat di rumah sakit. Di sana, mereka dirawat di tempat tidur dan diawasi ketat sampai janin cukup matang untuk dilahirkan dengan selamat. Antihipertensis kemungkinan diperlukan. Beberapa jam sebelum melahirkan, magnesium sulfate kemungkinan diberikan secara infus untuk mengurangi resiko kejang. Jika preeclampsia terjadi dekat tanggal kelahiran, persalinan biasanya diinduksi dan bayi dilahirkan.

    Jika preeclampsia parah, bayi tersebut kemungkinan dilahirkan dengan operasi sessar, yang merupakan jalan pintas, kecuali servik cukup terbuka (dilated) untuk segera melahirkan normal. Cepat melahirkan mengurangi resiko komplikasi pada wanita dan janin. Jika tekanan darah tinggi, obat-obatan untuk merendahkan tekanan darah, seperti hydralazine atau labelatol, kemungkinan diberikan secara infus sebelum melahirkan dilakukan. Pengobatan pada sindrom HELLP biasanya sama pada preeclampsia berat.

    Setelah melahirkan, wanita yang sudah menderita preeclampsia atau eclampsia dipantau dengan ketat untuk 2 sampai 4 hari karena mereka meningkatkan resiko serangan. Sebagaimana kondisi mereka terus menerus diperbaiki, mereka dianjurkan untuk berjalan. Mereka bisa menetap di rumah sakit untuk beberapa hari, tergantung pada keakutan preeclampsia tersebut dan komplikasinya. Setelah kembali ke rumah, wanita ini bisa memerlukan obat-obatan untuk merendahkan tekanan darah, secara khusus, mereka harus checkup setidaknya setiap 2 minggu untuk beberapa bulan pertama setelah melahirkan. Tekanan darah mereka bisa tetap tinggi untuk 6 sampai 8 minggu. Jika tetap tinggi, penyebabnya kemungkinan tidak berhubungan dengan preeclampsia.




  3. Diabetes selama kehamilan : sekitar 1 sampai 3% wanita hamil mengalami diabetes selama kehamilan. Gangguan ini dikenal dengan diabetes gestational. Tidak terdeteksi dan tidak terobati, diabetes gestational bisa meningkatkan resiko pada masalah kesehatan wanita hamil dan janin dan resiko kematian pada janin. Diabetes gestational paling sering terjadi pada wanita obesitas dan kelompok etnis tertentu, terutama orang asli amerika, pulau pasifik, dan wanita meksiko, Indian, dan keturunan asia.

    Kebanyakan wanita dengan diabetes gestational mengalami hal itu dikarenakan mereka tidak menghasilkan cukup insulin sebagaimana kebutuhan insulin meningkat dalam kehamilan tua. Lebih banyak insulin dibutuhkan untuk mengendalikan peningkatan kadar gula (glukosa) di dalam darah. Beberapa wanita bisa memiliki diabetes sebelum hamil, tetapi tidak diketahui sampai mereka hamil.

    Beberapa dokter secara rutin memeriksa setiap wanita hamil untuk diabetes gestational. Dokter lain memeriksa hanya wanita yang memiliki faktor resiko untuk diabetes, seperti obesitas dan latar belakang etnis tertentu. Tes darah digunakan untuk mengukur kadar gula garah dengan alat pantau gula darah rumahan.

    Pengobatan terdiri dari menghilangkan makanan bergula tinggi dari makanan, makan untuk menghindari kelebihan berat badan selama kehamilan, dan, jika kadar gula darah tinggi, diberikan insulin. Setelah melahirkan, diabetes gestational biasanya hilang. Meskipun begitu, banyak wanita menderita diabetes gestational mengalami diabetes jenis 2 sewaktu mereka menjadi tua.

  4. Ketidakcocokan Rh : ketidakcocokan Rh terjadi ketika seorang wanita hamil memiliki darah Rh-negatif dan janin memiliki darah Rh-positif, menurun dari ayah yang memiliki darah Rh-positif. Sekitar 13% pernikahan di amerika serikat, laki-laki yang memiliki darah Rh-positif dan wanita memiliki darah Rh-negatif.

    Faktor Rh adalah molekul yang terjadi pada permukaan sel darah merah pada beberapa orang. Darah ber Rh-positif jika sel darah merah memiliki faktor Rh dan Rh-negatif jika tidak memiliki. Masalah dapat terjadi jika janin memiliki darah Rh-positif memasuki aliran darah wanita tersebut. Sistem kekebalan tubuh wanita tersebut bisa mengenali sel darah janin sebagai benda asing dan menghasilkan antibodi, disebut antibody Rh, untuk menghancurkan sel darah merah janin. produksi pada antibodi ini disebut sensitization Rh.

    Selama kehamilan pertama, sensitization Rh adalah tidak mungkin, karena tidak ada jumlah signifikan pada darah janin mungkin untuk memasuki aliran darah wanita tersebut sampai melahirkan. Sehingga janin atau bayi yang baru lahir jarang mengalami masalah. Meskipun begitu, sekali wanita menjadi sensitif, masalah lebih mungkin terjadi dengan setiap kehamilan berikutnya dimana darah janin adalah Rh positif. Pada setiap kehamilan, wanita tersebut menghasilkan antibodi Rh lebih cepat dan dalam jumlah yang lebih banyak.

    Jika antibodi Rh melintasi plasenta menuju janin, mereka bisa menghancurkan beberapa sel darah merah janin. Jika sel darah merah cepat dihancurkan dibandingkan janin menghasilkan yang baru. Janin bisa mengalami anemia. beberapa kerusakan disebut penyakit hemolytic pada janin (erythroblastosis fetalis) atau bayi yang baru lahir (erythroblastosis neonatorum ). Pada kasus berat, janin bisa mati.

    Pada kunjungan pertama ke dokter selama kehamilan, wanita diskrining untuk menentukan apakah mereka memiliki darah dengan Rh-positif atau Rh-negatif. Jika mereka memiliki darah Rh-negatif, darah mereka diperiksa untuk antibodi Rh dan jenis darah ayah dipastikan. Jika sang ayah memiliki darah Rh-positif, sensitivitas Rh sebagai suatu resiko. Pada beberapa kasus, darah pada wanita hamil diperiksa untuk antibodi Rh secara bertahap selama kehamilan. Kehamilan bisa diproses sebagimana biasa selama tidak ada antibodi terdeteksi.

    Jika antibodi terdeteksi, langkah-langkah kemungkinan diambil untuk melindungi janin, bergantung pada seberapa tinggi kadar antibodi. Jika kadar menjadi terlalu tinggi, amniocentesis kemungkinan dilakukan. Pada prosedur ini, jarum dimasukkan melalui kulit untuk menarik cairan dari kantung ketuban. Kadar bilirubin (pigmen kuning dihasilkan dari penguraian sel darah merah yang normal) diukur pada contoh cairan. Jika kadar ini terlalu tinggi, janin diberikan transfusi darah. biasanya transfusi diberikan sampai janin cukup matang untuk dilahirkan dengan selamat. Kemudian persalinan diinduksi. Bayi tersebut bisa memerlukan tambahan transfusi setelah lahir. Kadangkala tidak ada transfusi yang diperlukan sampai setelah lahir.

    Sebagai tindakan pencegahan, wanita yang memiliki darah Rh-negatif diberikan suntikan antibodi Rh pada 28 minggu kehamilan dan dalam 72 jam setelah melahirkan bayi yang memiliki darah Rh-positif, bahkan setelah keguguran atau aborsi. Antibodi yang diberikan disebut Rh0, D) immune globulin. Pengobatan ini menghancurkan setiap sel darah merah dari bayi yang telah memasuki aliran darah wanita tersebut. Dengan demikian, tidak terdapat sel darah merah dari bayi untuk memicu produksi antibodiy oleh wanita ini, dan kehamilan berikutnya biasanya tidak membahayakan.

  5. Lemak hati pada kehamilan : gangguan langka ini terjadi ke arah kehamilan tua. Penyebab tersebut tidak diketahui. gejala-gejala termasuk mual, muntah, perut tidak nyaman, dan penyakit kuning. Gangguan tersebut bisa segera memburuk, dan gagal hati bisa terbentuk. Diagnosa didasarkan pada tes fungsi hati dan kemungkinan dipastikan dengan biopsi hati. Dokter bisa menyarankan untuk segera menghentikan kehamilan. Resiko kematian untuk wanita dan janin adalah tinggi, tetapi mereka yang bertahan sepenuhnya sembuh. Biasanya, gangguan tersebut tidak berulang pada kehamilan berikutnya.

  6. Peripartum cardiomyopathy : dinding jantung kemungkinan rusak pada kehamilan tua atau setelah melahirkan, menyebabkan peripartum cardiomyopathy. Penyebab tersebut tidak diketahui. peripartum cardiomyopathy cenderung terjadi pada wanita yang telah beberapa kali hamil, yang lebih tua, yang kandungannya kembar, atau yang mengalami preeklamsia. Pada beberapa wanita, fungsi jantung tidak kembali normal setelah kehamilan. Mereka bisa mengalami peripartum cardiomyopathy pada kehamilan berikut. Wanita ini harusnya tidak hamil kembali. Peripartum cardiomyopathy bisa terjadi pada gagal jantung yang diobati.

    Masalah-masalah dengan cairan ketuban : terlalu banyak cairan ketuban (polyhydramnios) pada selaput yang mengandung janin (kantung ketuban) meregangkan rahim dan memberi tekanan pada diafragma wanita hamil. Komplikasi ini bisa menyebabkan masalah-masalah pernafasan berat untuk wanita atau persalinan sebelum waktunya.

    Terlalu banyak cairan cenderung menumpuk ketika wanita hamil mengalami diabetes, mengandung lebih dari satu janin (kehamilan ganda), atau menghasilkan antibodi Rh menuju darah janin. Penyebab lain adalah kerusakan lahir pada janin, khususnya penyumbatan kerongkongan atau kerusakan pada otak dan tulang belakang (seperti spina bifida). Sekitar separuh waktu, penyebab tersebut tidak diketahui.

    Cairan ketuban yang terlalu sedikit (oligohydramnios) bisa juga menyebabkan masalah-masalah. Jika jumlah cairan sangat berkurang, paru-paru janin kemungkinan tidak matang dan janin kemungkinan tertekan, mengakibatkan kelainan bentuk; kombinasi pada kondisi ini disebut sindrom Potter.

    Cairan ketuban yang terlalu sedikit cenderung terbentuk ketika janin mengalami kerusakan pada saluran kemih, tidak berkembang seperti yang diharapkan, atau meninggal. Penyebab lain termasuk penggunaan penghambat enzim angiotensin-converting (ACE), seperti enalapril atau captopril, pada trisemester ke-2 dan ke-3. Obat-obatan ini diberikan selama kehamilan hanya ketika mereka harus digunakan untuk mengobati gagal jantung berat atau tekanan darah tinggi. Menggunakan obat-obatan nonsteroidal antiimflammatory (NSAIDs) di akhir kehamilan bisa juga mengurangi jumlah cairan ketuban.

  7. Plasenta previa : plasenta previa adalah penanaman pada plasenta sepanjang atau di dekat servik, lebih rendah pada bagian atas rahim. Plasenta bisa seluruhnya atau sebagian menutupi pembukaan servik. Plasenta previa terjadi dalam 1 dari 200 kelahiran, biasanya pada wanita yang mengalami lebih dari sekali kehamilan atau yang mengalami kelainan struktur pada rahim, seperti fibroid.

    Plasenta previa dapat menyebabkan pendarahan tanpa nyeri dari vagina yang secara tiba-tiba terjadi pada kehamilan tua. Darah kemungkinan merah menyala. Pendarahan bisa menjadi besar, membahayakan nyawa pada wanita dan janin.

    Ultasonografi membantu dokter mengindentifikasi plasenta previa dan membedakannya dari suatu pelepasan plasenta secara prematur (placenta abruption)

    Ketika mengalami pendarahan parah, wanita dirumah sakitkan sampai melahirkan, khususnya jika plasenta terletek di sepanjang servik. Wanita yang mengalami pendarahan parah memerlukan transfusi darah berulang. Ketika pendarahan ringan dan melahirkan tidak segera terjadi, dokter biasanya menganjurkan istirahat total di rumah sakit. Jika pendarahan berhenti, wanita biasanya dianjurkan untuk berjalan. Jika pendarahan tidak terjadi, mereka biasanya dipulangkan ke rumah, disiapkan dimana mereka bisa kembali dengan mudah ke rumah sakit. Operasi sessar hampir selalu dilakukan sebelum persalinan dimulai. Jika wanita dengan plasenta previa akan bersalin, plasenta cenderung menjadi lepas sangat cepat, menghentikan suplai oksigen bayi. Kebocoran oksigen bisa mengakibatkan kerusakan otak atau masalah-masalah lain pada bayi.

  8. Placental abruption (abruptio placentae) : placental abruption adalah pelepasan prematur dari plasenta dengan posisi normal dari dinding rahim. Plasenta bisa lepas tidak lengkap (kadangkala hanya 10 sampai 20%) atau secara utuh. Penyebabnya tidak diketahui. pelepasan plasenta terjadi dalam 0.4 sampai 3.5% pada seluruh kelahiran. Komplikasi ini lebih sering terjadi pada wanita yang mengalami tekanan darah tinggi (termasuk preeklampsia) dan pada wanita yang menggunakan kokain.

    Rahim berdarah dari tempat dimana plasenta menempel. Darah bisa melewati servik dan keluar dari vagina sebagai pendarahan luar, atau kemungkinan terjebak di belakang plasenta sebagai pendarahan concealed. Gejala-gejala tergantung pada tingkat pelepasan dan jumlah darah yang hilang (yang kemungkinan banyak). Gejalanya bisa termasuk nyeri perut tiba-tiba berlanjut atau kram, lunak ketika perut ditekan, dan membal. Pelepasan prematur pada plasenta bisa menyebabkan penyebarluasan penggumpalan di samping pembuluh darah (disseminated intravascular coagulation), gagal ginjal, dan pendarahan ke dalam dinding rahim, khususnya pada wanita hamil yang juga mengalami preeklampsia. Ketika plasenta lepas, suplai oksigen dan nutrisi untuk janin kemungkinan berkurang.

Para dokter menduga pelepasan plasenta prematur pada gejala-gejala dasar. Ultrasonografi bisa memastikan diagnosa.

Masalah-masalah dengan plasenta
Secara normal, plasenta terletak di bagian bawah rahim, dengan kuat menempel pada dinding uterin sampai setelah melahirkan bayi. Pada placental abruption (abruptio placentae), plasenta lepas dari dinding uterin secara prematur, menyebabkan rahim berdarah dan mengurangi suplai oksigen dan nutrisi janin. Wanita yang mengalami komplikasi ini dirumahsakitkan, dan bayi kemungkinan segera dilahirkan. Pada placenta previa, plasenta terletak di sepanjang atau di dekat servik, di bagian bawah rahim. Itu bisa menyebabkan pendarahan tanpa rasa sakit yang secara tiba-tiba dimulai pada kehamilan tua. Pendarahan bisa menjadi parah, bayi biasanya dilahirkan dengan operasi sessar.

Wanita dengan pelepasan plasenta prematur dirawat di rumah sakit. Pengobatan yang umum adalah istirahat total. Jika gejala-gejala berkurang, wanita dianjurkan untuk berjalan dan kemungkinan dikeluarkan dari rumah sakit. Jika pendarahan berlanjut atau memburuk (diduga janin tersebut tidak mendapat cukup oksigen) atau jika kehamilan mendekati masanya, melahirkan dini seringkali terbaik untuk wanita dan bayi tersebut. Jika tidak mungkin melahirkan dengan normal, operasi sessar dilakukan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar