Minggu, 03 Januari 2010

Gangguan Somatization

DEFINISI
Gangguan somatization adalah gangguan kronik, yang parah ditandai oleh berbagai gejala-gejala fisik berulang, terutama sekali beberapa kombinasi rasa sakit dan pencernaan, seksual, dan gejala-gejala neurologis, yang tidak dapat dijelaskan dengan gangguan secara fisik.

Gejala-gejala fisik dimana orang dengan gangguan somatization memiliki pengalaman yang menunjukkan cara berkomunikasi memohon pertolongan dan perhatian.

Intensitas dan lamanya gejala-gejala mencerminkan hasrat kuat orang tersebut untuk diperdulikan untuk setiap aspek kehidupan. Gejala-gejala tersebut bisa juga menghadirkan tujuan-tujuan lain, seperti membiarkan orang tersebut untuk menghindari tanggungjawab orang dewasa. Gejala-gejala tersebut cenderung menjadi tidak nyaman dan mencegah orang tersebut dari berhubungan dalam banyak pencarian yang menyenangkan, diduga bahwa orang tersebut juga merasa sangat tidak berharga dan bersalah.

GEJALA
Gejala-gejala muncul pertama kali pada remaja atau awal masa dewasa. Seseorang dengan gangguan somatization mengalami banyak keluhan fisik, seringkali dijelaskan sebagai ‘tak tertahankan’, ‘melebihi gambaran’, atau ‘hal paling buruk yang bisa dibayangkan’. Setiap bagian tubuh kemungkinan terkena, dan gejala-gejala khusus dan frekwensi berbeda-beda mereka diantara budaya yang berbeda. Gejala-gejala khas termasuk sakit kepala, mual dan muntah, nyeri perut, diare atau sembelit, periode menstruasi yang nyeri sekali, letih, pingsan, nyeri selama berhubungan intim, dan kehilangan hasrat seks. Pria sering mengeluh ereksi atau disfungsi seks lainnya. Gelisah dan depresi juga terjadi.

Orang dengan gangguan somatization terus meningkatkan permintaan bantuan dan dukungan emosi dan bisa menimbulkan marah ketika mereka merasa kebutuhan mereka tidak terpenuhi. Dalam upaya memanipulasi orang lain, mereka bisa mengancam nyawa atau berusaha bunuh diri. Seringkali tidak dipuaskan dengan perawatan kesehatan mereka, mereka pergi dari dokter ke dokter.


DIAGNOSA
Orang dengan gangguan somatization tidak mengetahui masalah dasar mereka adalah psikologi, sehingga mereka memaksa dokter mereka untuk tes diagnosa dan pengobatan. Dokter tersebut biasanya melakukan banyak pemeriksaan fisik dan tes untuk memastikan apakah orang tersebut memiliki gangguan fisik yang cukup menjelaskan gejala-gejala tersebut. menyerahkan kepada spesialis untuk konsultasi adalah sering terjadi, bahkan jika orang tersebut telah mengalami hubungan memuaskan yang layak dengan satu dokter.

Ketika seorang dokter memastikan bahwa masalah tersebut adalah masalah psikologis, gangguan somatization bisa membedakan dari gangguan kesehatan mental serupa dengan banyak gejala-gejala dan kecendrungan mereka yang berlangsung lebih dari satu periode tahunan. Menambahkan diagnosa tersebut adalah keluhan alami yang dramatis dan ketergantungan orang tersebut dan kadangkala tingkah laku bunuh diri.

PENGOBATAN
Gangguan somatization cenderung berubah-ubah kerasnya tetapi berlangsung sepanjang hidup. Kesembuhan gejala-gejala sepenuhnya untuk waktu yang panjang jarang terjadi. Beberapa orang menjadi lebih tertekan setelah beberapa tahun. Bunuh diri adalah sebuah resiko.

Pengobatan sangat sulit. Orang dengan gangguan somatization cenderung menjadi frustasi dan marah dengan berbagai dugaan bahwa gejala-gejala mereka adalah masalah psikologis. Oleh karena itu, dokter tidak bisa mengetahui secara langsung masalah psikologis seorang pasien, bahkan ketika mereka mengenalinya. Terapi obat tidak cukup menolong, dan bahkan jika orang tersebut setuju untuk konsultasi kesehatan mental, teknik psikoteraupetik khusus tidak mungkin bermanfaat.

Biasanya, seseorang dengan gangguan ini paling baik ditolong dengan mempercayai hubungan dengan seorang dokter, yang bisa menawarkan meringankan yang merupakan gejala dan melindungi orang tersebut dari diagnosa yang sangat mahal dan berbahaya atau prosedur teraupetik. Meskipun begitu, dokter tersebut harus tetap waspada terhadap kemungkinan bahwa orang tersebut bisa mengalami gangguan fisik nyata.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar