Kamis, 21 Januari 2010

Sindroma Premenstruasi (PMS)

DEFINISI
Sindroma Premenstruasi /PMS=Pre Menstruasi Syndrome (Kelainan Disforik Premenstruasi) merupakan suatu keadaan dimana sejumlah gejala terjadi secara rutin dan berhubungan dengan siklus menstruasi; gejala biasanya timbul 7-10 hari sebelum menstruasi dan menghilang ketika menstruasi dimulai.


PENYEBAB
Sindroma premenstruasi mungkin berhubungan dengan naik-turunnya kadar estrogen dan progesteron yang terjadi selama siklus menstruasi. Estrogen menyebabkan penahanan cairan, yang kemungkinan menyebabkan bertambahnya berat badan, pembengkakan jaringan, nyeri payudara dan perut kembung.

Penyebab yang pasti dari sindroma premenstruasi tidak diketahui; tetapi mungkin berhubungan dengan faktor-faktor sosial, budaya, biologi dan psikis. Sindroma premenstruasi terjadi pada sekitar 70-90% wanita pada usia subur. Lebih sering ditemukan pada wanita berusia 20-40 tahun.


GEJALA
Jenis dan beratnya gejala bervariasi pada setiap wanita dan bervariasi pada setiap bulan. Wanita yang menderita epilepsi mungkin akan lebih sering mengalami kejang. Wanita yang menderita penyakit jaringan ikat (misalnya lupus atau artritis rematoid) bisa mengalami kekambuhan.

Gejala-gejala yang mungkin ditemukan adalah:
  1. Perubahan fisik
    - Sakit punggung
    - Perut kembung
    - Payudara terasa penuh dan nyeri
    - Perubahan nafsu makan
    - Sembelit
    - Pusing
    - Pingsan
    - Sakit kepala
    - Daerah panggul terasa berat atau tertekan
    - Hot flashes (kulit wajah, leher, dada tampak merah dan teraba hangat)
    - Susah tidur
    - Tidak bertenaga
    - Mual dan muntah
    - Kelelahan yang luar biasa
    - Kelainan kulit (misalnya jerawat dan neurodermatitis)
    - Pembengkakan jaringan atau nyeri persendian
    - Penambahan berat badan
  2. Perubahan suasana hati
    - Mudah marah
    - Cemas
    - Depresi
    - Mudah tersinggung
    - Gelisah
    - Sebentar sedih, sebentar gembira
  3. Perubahan mental
    - Kalut
    - Sulit berkonsentrasi
    - Pelupa.

DIAGNOSA
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala-gejalanya yang timbul beberapa hari menjelang menstruasi.


PENGOBATAN
Pil KB kombinasi yang mengandung estrogen dan progesteron bisa membantu mengurangi naik-turunnya kadar estrogen dan progesteron.

Untuk mengurangi penahanan cairan dan perut kembung, sebaiknya penderita mengurangi asupan garam dan mengkonsumsi diuretik ringan (misalnya spironolactone). Penderita juga bisa mengurangi asupan gula, cafein dan alkohol; menambah asupan karbohidrat dan lebih sering makan.

Untuk mengurangi sakit kepala, nyeri karena kram rahim dan nyeri persendian, bisa diberikan obat anti peradangan non-steroid. Rasa cemas dan gelisah bisa dibantu dengan menjalani latihan relaksasi dan meditasi. Fluoxetine bisa mengurangi depresi dan gejala lainnya. Biasanya diberikan vitamin B6, kalsium dan magnesium.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar