Kamis, 15 April 2010

Gangguan Panik Dan Depresi Dapat Diobati Melalui Internet

Gangguan Panik Dan Depresi
Menurut sebuah tesis Jan Bergström di Karolinska Institutet, Swedia, Terapi Perilaku Kognitif (Cognitive Behaviour Therapy / CBT) melalui internet sama efektif dalam mengobati gangguan panik seperti kelompok CBT berbasis tradisional. Hal ini juga berkhasiat dalam pengobatan depresi ringan dan sedang.

CBT berbasis internet juga lebih hemat biaya daripada terapi kelompok. Oleh karena itu, hasil tesis tersebut mendukung pengenalan pengobatan internet sebagai pengobatan psikiatri reguler, yang juga Dewan Nasional Kesehatan dan Kesejahteraan merekomendasikan pedoman baru untuk pengobatan depresi dan kecemasan.

Diperkirakan bahwa depresi mempengaruhi sekitar 15 persen dan gangguan panik 4 persen dari semua orang selama hidup mereka. Depresi dapat mencakup sejumlah gejala, seperti suasana hati yang rendah, kurangnya perasaan sukacita, rasa bersalah, kelesuan, kesulitan konsentrasi, insomnia dan semangat untuk hidup yang rendah. Gangguan panik menghalangi seseorang untuk memasuki tempat atau situasi sebelumnya yang terkait dengan panik. Gejala umum termasuk jantung berdebar, gemetar, mual dan perasaan bahwa sesuatu yang berbahaya akan terjadi.

Hal ini diketahui dari penelitian sebelumnya bahwa CBT adalah pengobatan yang efektif untuk gangguan panik dan depresi. Namun, menggunakan metode CBT masih memiliki banyak kekurangan, dan akses juga sangat bervariasi di Swedia dan juga di banyak negara lain. Oleh karena itu CBT berbasis internet telah dikembangkan, di mana pasien menjalani program mandiri berbasis internet dan memiliki kontak dengan terapis melalui email.

Tesis doktor ini termasuk suatu uji klinis acak dari 104 pasien dengan gangguan panik dan membandingkan efektivitas CBT berbasis internet dengan kelompok CBT dalam layanan kesehatan reguler. Hasil studi menunjukkan bahwa kedua perawatan bekerja sangat baik dan tidak ada perbedaan yang signifikan antara keduanya, baik setelah perawatan atau enam bulan tindak lanjut. Analisis hasil untuk pengobatan depresi menunjukkan bahwa CBT berbasis internet paling efektif jika diberikan sedini mungkin. Pasien dengan tingkat keparahan depresi yang lebih tinggi lebih sering episode depresi kurang diuntungkan dari perawatan Internet.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar